(0721) 701418    info@umitra.ac.id

LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN MASYARAKAT

UNIVERSITAS MITRA INDONESIA

Detail Berita

KARTINI SEBAGAI INSPIRASI SRIKANDI MENWA UMTRA INDONESIA

  • Published on 15 April 2019
  • |
  • Poosted by Admin

Bandar Lampung, Sejarah Hari Kartini sedikit banyak harus kita ketahui sebagai bagian dari sejarah NKRI. Hari Kartini yang selalu diperingati setiap tanggal 21 April adalah peringatan untuk mengenang seorang wanita agung bernama Kartini. Ia dikenang hingga sekarang karena telah menjadi inspirasi bagi seluruh wanita, khususnya di Indonesia sebagai wanita berpendidikan, wanita yang tak terkungkung dalam superioritas kaum lelaki. Kartini adalah wanita yang menyerukan kepada seluruh kaum wanita terus bersinar; seperti harapannya yang terhimpun dalam buku ‘Habis Gelap Terbitlah Terang’.

Kartini lahir di Jepara, Jawa Tengah, pada 21 April 1879. Tanggal kelahiran ini yang kemudian ditetapkan sebagai hari peringatan Kartini. Kartini lahir dari keluarga bangsawan Jawa, dari pasangan R.M Sosroningrat dan M.A Ngasirah. Hidup di tengah keluarga bangsawan membuat Kartini mendapat pendidikan yang baik. Ia banyak bersentuhan dengan pemikiran modern.


Ia suka membaca dari kegiatan membaca tersebut Kartini merasa kagum dengan peran wanita di negeri-negeri Eropa. Mereka memiliki kebebasan untuk memperoleh hak-hak sebagai manusia, seperti belajar dan lain sebagainya. Sementara itu, di sekitarnya, perempuan-perempuan di tanah Jawa khususnya masih tertindas tak berdaya. Mereka terkungkung karena adat, mereka dipaksa menikah dengan lelaki yang tak dikenal, mereka tak mendapat pendidikan, mereka jauh dari peradaban maju.


Srikandi Menwa Kompi C Batalyon 204 GPTS Universitas Mitra Indonesia
sebagai orang yang mengerti nasib perempuan yang direndahkan yang terjadi di negerinya, Kartini sangat tergugah memberi pencerahan, berjuang ingin menjadikan kaum perempuan lebih terdidik. Akhirnya, Kartini dalam memperjuangkan kaum wanita itu mendirikan sebuah sekolah wanita pada tahun 1912 di Semarang. Sekolah ini kemudian menyebar di berbagai daerah lainnya seperti di Surabaya, Malang, Madiun, Yogyakarta, dan beberapa kota lainnya.


Itulah perjuangan Kartini dalam memperjuangkan memperoleh hak yang sama. Dari Kartini, perempuan generasi sekarang seharusnya bisa belajar, seorang wanita haruslah berani menjadi pintar, tidak terkungkung di belakang. Memaknai hari Kartini seharusnya tidak sekedar berkebaya, tapi lebih pada perjuangan untuk menjadi manusia-manusia unggul.


Sekarang bukti nyata yang terjadi di kampus Universitas Mitra Indonesia terdapat wanita tangguh yang pantang mengeluh yaitu para Srikandi Menwa Kompi C Batalyon 204 GPTS Walaupun perempuan, mereka bisa membuktikan bahwa wanita juga bisa disetarakan dengan laki-laki dalam mengerjakan sesuatu hal, mereka menjadi contoh bahwa wanita tidak bisa diremehkan tapi patut dibanggakan.


Indonesia membutuhkan generasi muda yang kuat, semangat juang yang tinggi dan mampu berfikir secara global. dan semuanya itu ada digenerasi sekarang yang dibutuhkan adalah semangat seperti Kartini yang mampu memberikan perubahan besar buat bangsa Indonesia, dan besar harapan kita bahwa perjuangan tersebut nantinya akan di teruskan oleh Srikandi Menwa Kompi C Bataliyon 204 GPTS.